Inilah yang Terjadi Jika di Alam Semesta Galaksi Bertabrakan

Inilah yang Terjadi Jika di Alam Semesta Galaksi Bertabrakan

Inilah yang Terjadi Jika di Alam Semesta Galaksi Bertabrakan – Galaksi adalah sebuah sistem masif yang terikat gaya gravitasi yang terdiri atas bintang (dengan segala bentuk manifestasinya, antara lain bintang neutron dan lubang hitam), gas dan debu medium antarbintang, dan materi gelap–komponen yang penting namun belum begitu dimengerti. Alam semesta memiliki jumlah galaksi yang tak terhingga di dalamnya. Maka dari itu, bukan hal mustahil apabila ada peristiwa yang dinamakan tabrakan galaksi di luar angkasa sana.

Galaksi yang ada berkisar dari galaksi katai dengan hanya sepuluh juta (107) bintang hingga galaksi raksasa dengan seratus triliun (1014) bintang, yang semuanya mengorbit pada pusat massa galaksi masing-masing.

Seperti hipotesis para ilmuwan tentang galaksi Bimasakti dan Andromeda yang bakal bertabrakan dalam beberapa miliar tahun ke depan, galaksi lain juga akan mengalami peristiwa serupa. Bahkan, ada sejumlah galaksi yang sudah sampai pada titik tersebut. Penasaran seperti apa peristiwa tabrakan galaksi itu? Yuk, Dikutip dari idn poker apk simak fakta-fakta ilmiahnya di bawah ini!

1. Tabrakan dua galaksi akan membuatnya menyatu dan menciptakan bentuk baru
Bukan Peristiwa Buruk, 5 Fakta Ilmiah Tabrakan Galaksi di Alam Semesta

Jika kamu berpikir apabila dua galaksi yang bertabrakan bakal membuat sebuah kehancuran di alam semesta, maka kamu keliru. Faktanya, dilansir Nineplanets, dua galaksi tersebut akan menyatu dan menciptakan bentuk baru.

Itu artinya, sebuah galaksi bakal kehilangan bentuk aslinya ketika sudah bergabung dengan yang lain. Sebagai contoh, tabrakan dua galaksi spiral yang ukurannya sama besar akan menciptakan sebuah galaksi elips raksasa di akhir.

2. Bintang-bintang di dalam galaksi tidak akan bertabrakan
Bukan Peristiwa Buruk, 5 Fakta Ilmiah Tabrakan Galaksi di Alam Semesta

Lalu, bagaimana dengan nasib bintang-bintang yang menghuni galaksi? Dilansir NASA Hubblesite, objek kosmik yang memancarkan cahaya tersebut bakal saling berpapasan satu sama lain.

Benar, bintang-bintang itu tidak akan bertabrakan dan hancur, melainkan hanya berpapasan. Ini karena ruang di dalam galaksi amat sangat luas, sehingga masih ada banyak jarak yang memisahkan antarbintang.

Kecuali, jika objek kosmis cerlang itu berpapasan dengan black hole atau lubang hitam, maka kehancuran bintang mungkin akan terjadi. Ini karena black hole memiliki tarikan gravitasi super kuat yang bisa memakan objek-objek di sekitarnya.

3. Interaksi gravitasi antargalaksi bisa memicu lahirnya bintang baru
Bukan Peristiwa Buruk, 5 Fakta Ilmiah Tabrakan Galaksi di Alam Semesta

Dilansir Phys Org, interaksi gravitasi antargalaksi yang bertabrakan bisa memicu lahirnya bintang-bintang baru. Ini karena galaksi mengandung banyak material berupa debu dan gas.

Tak hanya bintang, objek supernova hingga black hole pun bisa tercipta karena interaksi material galaksi ini. Sebab, ketika material-material galaksi berinteraksi, otomatis bakal memicu pergeseran dan gelombang kejut yang berujung pada pembentukan objek kosmik baru.

4. Penggabungan galaksi sempurna membutuhkan waktu sekiranya 2 miliar tahun
Bukan Peristiwa Buruk, 5 Fakta Ilmiah Tabrakan Galaksi di Alam Semesta

Menurut pemodelan atau simulasi komputer yang dibuat oleh ilmuwan NASA, California Institute of Technology, dan Harvard University, didapatkan data bahwa penggabungan dua galaksi secara sempurna membutuhkan waktu sekiranya 2 miliar tahun. Jadi, setelah bertabrakan, galaksi-galaksi tersebut tidak akan langsung bergabung menjadi satu, melainkan harus menunggu miliaran tahun lagi.

Akan tetapi, simulasi komputer tidak bisa dijadikan acuan sempurna peristiwa sesungguhnya. Sebab, ilmu pengetahuan sifatnya terus berkembang. Bentuk, dimensi, dan kecepatan galaksi yang berbeda bisa memengaruhi durasi penggabungan tersebut.

5. Lebih dari dua galaksi bisa bertabrakan
Bukan Peristiwa Buruk, 5 Fakta Ilmiah Tabrakan Galaksi di Alam Semesta

Dilansir NASA EPDC, lebih dari dua galaksi di alam semesta bisa bertabrakan. Seperti yang ditemukan oleh Teleskop Hubble pada tahun 2021, tiga galaksi besar kedapatan tengah terlibat perang gravitasi.

Menurut data pengamatan, tiga objek kosmis super itu tergabung dalam satu klaster galaksi Arp 195 di konstelasi Lynx. Ketiganya teramati sedang saling tarik menarik satu sama lain lantaran jarak di antara mereka sudah terlampau dekat.