Tiongkok Telah Luncurkan Stasiun Pertama Luar Angkasa Baru

Tiongkok Telah Luncurkan Stasiun Pertama Luar Angkasa Baru

Tiongkok Telah Luncurkan Stasiun Pertama Luar Angkasa Baru – Tiongkok adalah sebuah negara yang terletak di Asia Timur yang beribu kota di Beijing. Tiongkok meluncurkan modul pertama dari stasiun luar angkasa barunya pada Kamis (29/4/2021).

Langkah yang disiarkan televisi pemerintah CCTV tersebut, Dikutip dari Deposit IDN Poker Via Dana menandai tonggak penting dalam rencana ambisius Tiongkok. Mereka ingin manusia dapat hadir secara permanen di luar angkasa.

1. Modul inti Tianhe
“Tianhe Core Module” (TCM) adalah modul inti stasiun luar angkasa Tiangong yang diluncurkan menuju orbit pada 29 April 2021. Modul ini adalah bagian pertama dari generasi ketiga stasiun luar angkasa modular.
China meluncurkan pesawat luar angkasa ke Mars pada Kamis (23/7). Hal ini merupakan upaya masuk ke ‘klub elit’ dengan negara-negara lain. (Global News)

Modul pertama yang disebut Tianhe itu menampung peralatan pendukung kehidupan dan ruang hidup untuk astronot. Model itu diluncurkan dari Wenchang di provinsi tropis Hainan dengan roket Long-March 5B.

Stasiun luar angkasa negara itu diharapkan beroperasi penuh pada 2022. Tepatnya, setelah melakukan sekitar 10 misi lagi untuk membawa lebih banyak bagian dan merakitnya di orbit.

Satu-satunya stasiun luar angkasa yang saat ini berada di orbit adalah Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

2. Telat memulai dibandingkan AS dan Rusia
Seorang pria membawa bendera China dari sebuah rumah di seberang Konsulat Jenderal Amerika Serikat di Chengdu, provinsi Sichuan, China, Minggu (26/7/2020) (ANTARA FOTO/REUTERS/Thomas Peter)

Tiongkok terlambat memulai dalam hal eksplorasi ruang angkasa. Negara ini baru mengirim astronot pertamanya ke orbit pada 2003, menjadikannya negara ketiga yang melakukannya, setelah Uni Soviet dan Amerika Serikat (AS).

Namun kini Tiongkok terus mengejar ketinggalan dengan menghabiskan miliaran dolar AS untuk eksplorasi ruang angkasa.

Sejauh ini, Tiongkok telah mengirimkan dua stasiun luar angkasa uji coba ke orbit, yaitu Tiangong-1 dan Tiangong-2. Kedua stasiun uji coba itu adalah modul sederhana yang memungkinkan astronot tinggal dalam waktu yang relatif singkat.

Setelah selesai, stasiun luar angkasa Tiongkok diperkirakan akan tetap berada di orbit rendah Bumi, antara 400 hingga 450 kilometer di atas Bumi selama 15 tahun.

3. Tidak ada rencana kerja sama internasional

Tiongkok mengaku tidak berencana menggunakan stasiun luar angkasanya untuk kerja sama internasional dalam skala ISS, namun mereka terbuka untuk kolaborasi. Mereka tidak memberikan rincian ruang lingkup kolaborasi tersebut.

ISS yang adalah satu-satunya stasiun luar angkasa di orbit saat ini, merupakan hasil kolaborasi antara Rusia, AS, Kanada, Eropa, dan Jepang. Tiongkok telah dilarang untuk berpartisipasi di dalamnya.

BBC melaporkan, ISS akan berhenti beroperasi setelah 2024, berpotensi membuat Tiangong sebagai satu-satunya stasiun luar angkasa di orbit Bumi.