Inilah Satelit yang Pertama Kali menjelajahi Ruang Angkasa

Inilah Satelit yang Pertama Kali menjelajahi Ruang Angkasa

Inilah Satelit yang Pertama Kali menjelajahi Ruang Angkasa – Satelit adalah benda yang mengorbit benda lain dengan periode revolusi dan rotasi tertentu. Ada dua jenis satelit yakni satelit alami dan satelit buatan. Sisa artikel ini akan berkisar tentang satelit buatan. Satelit buatan manusia pertama adalah Sputnik 1, diluncurkan oleh Soviet pada tanggal 4 Oktober 1957, dan memulai Program Sputnik Rusia, dengan Sergei Korolev sebagai kepala disain dan Kerim Kerimov sebagai asistennya.

Peluncuran ini memicu lomba ruang angkasa (space race) antara Soviet dan Amerika. Sputnik 1 membantu mengidentifikasi kepadatan lapisan atas atmosfer dengan jalan mengukur perubahan orbitnya dan memberikan data dari distribusi signal radio pada lapisan ionosphere.  Karena badan satelit ini diisi dengan nitrogen bertekanan tinggi, Sputnik 1 juga memberi kesempatan pertama dalam pendeteksian meteorit, karena hilangnya tekanan dalam disebabkan oleh penetrasi meteroid bisa dilihat melalui data suhu yang dikirimkannya ke bumi.

Pada 63 tahun lalu, tepat pada Oktober ini, sejarah teknologi penjelajahan antariksa dimulai. Teknologi baru yang diciptakan oleh para ilmuwan digunakan untuk mewujudkan ketidakmungkinan Daftar Live22 Slot menjadi mungkin. Teknologi yang diciptakan tersebut adalah alat yang mampu menjelajahi ruang angkasa bernama satelit.

1. Sputnik 1 adalah satelit sederhana, tapi menjadi tonggak sejarah
5 Fakta Unik Sputnik 1, Satelit Pertama Penjelajah Ruang Angkasa! 

Satelit Sputnik 1 adalah dua belahan logam seperti “mangkok” setebal dua milimeter yang ditangkupkan. Agar rapat, digunakan baut sebanyak 36 untuk menyatukan dua belahan “mangkok” itu.

Karenanya, bentuk satelit Sputnik 1 berbentuk bola. Menurut Mike Wall dari laman Space, diameternya hanya 58 sentimeter dan beratnya hanya 83,6 kilogram. Satelit berbentuk bola itu dilengkapi dengan antena yang nantinya digunakan untuk memancarkan sinyal radio yang dapat ditangkap di Bumi. Ia lewat di atas langit Amerika Utara beberapa kali dalam sehari.

Warga di Amerika yang memiliki perangkat khusus penangkap sinyal radio, bahkan yang amatir sekalipun, mampu mendengar sinyal yang dikirimkan oleh Sputnik.

2. Sinyal yang dikirimkan oleh Sputnik 1
5 Fakta Unik Sputnik 1, Satelit Pertama Penjelajah Ruang Angkasa! 

Sputnik terbang dan sampai di Orbit Bumi rendah. Kecepatan satelit tersebut dalam mengorbit adalah 29 ribu kilometer per jam. Sputnik 1 membutuhkan waktu sekitar 96,2 menit untuk setiap orbit. Di dalam satelit berbentuk bola itu, ada radio transmiter yang sinyalnya ditransmisikan pada 20.005 dan 40.002 MHz melalui antena yang dipasang di luar. Semua operator radio seluruh dunia bisa memantau sinyal yang dipancarkan oleh Sputnik.

Suara dari sinyal yang dipancarkan itu terdengar seperti, “Bip … bip … bip.” Rekaman suara satelit tersebut bisa didengarkan di laman Wikipedia yang dikemas dalam format .ogg. Baterai perak dan seng yang ada dalam satelit Sputnik mampu membuatnya mengorbit dan mengirim sinyal selama 22 hari. Ketika baterai pemancar habis, pada 26 Oktober 1957, operator di bumi kehilangan kontak. Pada awal Januari 1958, satelit itu jatuh ke bumi dan terbakar ketika melewati atmosfer.

3. Sputnik 1 diluncurkan dengan roket yang bernama R-7 Semyorka
5 Fakta Unik Sputnik 1, Satelit Pertama Penjelajah Ruang Angkasa! 

Meskipun terkesan sederhana, satelit Sputnik 1 membuat sebagian masyarakat Amerika ketakutan. Mereka menganggap jika bisa menerbangkan satelit, berarti Uni Soviet juga bisa membuat sebuah roket antarbenua. Anatoly Zak menulis pada laman Popular Mechanics bahwa Sputnik bukanlah objek utama yang difokuskan oleh pemerintah Uni Soviet, tetapi roket atau misil balistik yang digunakan untuk membawa roket tersebutlah yang paling penting.

Roket yang dibuat untuk membawa Sputnik 1 adalah R-7 Semyorka yang dirancang oleh Sergei Korolev. Roket pembawa satelit, yang juga bisa berfungsi sebagai misil balistik antarbenua tersebut, menjadi tonggak dasar perkembangan roket atau misil selanjutnya bagi Uni Soviet.

4. Suksesnya Uni Soviet menciptakan Krisis Sputnik
5 Fakta Unik Sputnik 1, Satelit Pertama Penjelajah Ruang Angkasa! 

Masyarakat Barat memasuki masa-masa kecemasan dan ketakutan dengan keberhasilan yang dicapai oleh kecanggihan teknologi Uni Soviet. Bahkan, suara, “Bip … bip … bip,” ketika terdengar di langit Amerika, pernah disiarkan radio NBC ke publik dengan penuh kekaguman. Masyarakat Barat ketakutan dan cemas jika roket atau misil pembawa satelit bisa juga membawa hulu ledak nuklir yang bisa diluncurkan dari Eropa Timur ke Amerika Utara.

Presiden Amerika Serikat yang saat itu dijabat oleh Eisenhower masih memegang prinsip “kebebasan luar angkasa”, yakni gagasan bahwa luar angkasa adalah milik semua negara. Namun di balik itu, sebenarnya Eisenhower dan belasan orang para peneliti dari intelijen, angkatan udara dan kontraktor terpercaya sedang membuat satelit mata-mata.

Saking sangat rahasianya, yang mengetahui hal tersebut hanya beberapa orang saja. Satelit mata-mata  yang dikembangkanitu bernama CORONA dan tujuannya adalah untuk melakukan pengintaian dan mengirim informasi lokasi setiap roket atau misil milik Uni Soviet berada.

5. Satelit Sputnik menjadi titik awal perlombaan antariksa
5 Fakta Unik Sputnik 1, Satelit Pertama Penjelajah Ruang Angkasa! 

Empat bulan setelah Uni Soviet sukses meluncurkan Sputnik, Amerika kemudian menyusul dengan menciptakan teknologi tandingan berupa satelit bernama Explorer. Satelit Explorer meluncur ke luar angkasa pada 31 Januari 1958. Pada 6 Desember 1958, para ilmuwan dan teknisi Amerika Serikat melakukan pengebutan pengerjaan roket.

Mulai pada saat itu, semua stasiun televisi dan radio di seluruh Amerika Serikat menyiarkan roket yang dikembangkan bernama Vanguard, yang akan membawa satelit Amerika ke antariksa. Roket itu kemudian membawa satelit Explorer ke antariksa. Menurut laman Space, satelit Explorer milik Amerika Serikat mampu bertahan mengirim sinyal ke bumi selama empat bulan.

Explorer kehilangan kontak dengan bumi pada 23 Mei 1958 karena kehabisan baterai. Meskipun satelit tersebut kehabisan baterai, namun masih tetap bertahan di luar angkasa dan baru jatuh ke bumi pada 31 Maret 1970. Pada 63 tahun lalu, sejak pertama kali Uni Soviet meluncurkan satelit, Space Race atau perlombaan antariksa antara Uni Soviet dan Amerika Serikat dimulai.

Negara-negara di dunia kemudian mulai mengenal dan mengembangkan misil untuk mengantarkan satelitnya masing-masing. Teknologi untuk menembus antariksa masih dianggap sebagai teknologi paling canggih dengan biaya yang sangat mahal.

ada bulan Mei, 1946, Project Rand mengeluarkan desain preliminari untuk experimen wahana angkasa untuk mengedari dunia, yang menyatakan bahwa, “sebuah kendaraan satelit yang berisi instrumentasi yang tepat bisa diharapkan menjadi alat ilmu yang canggih untuk abad ke duapuluh”.

Amerika sudah memikirkan untuk meluncurkan satelit pengorbit sejak 1946 di bawah Kantor Aeronotis angkatan Laut Amerika (Bureau of Aeronautics of the United States Navy). Project RAND milik Angkatan Udara Amerika akhirnya mengeluarkan laporan di atas, tetapi tidak mengutarakan bahwa satelit memiliki potensi sebagai senjata militer; tetapi, mereka menganggapnya sebagai alat ilmu, politik, dan propaganda.

Pada tahun 1954, Sekertari Pertahanan Amerika menyatakan, “Saya tidak mengetahui adanya satupun program satelit Amerika.”